Ini Perjuangan ISMEA Agar Batik Saingi “Fashion Branded” (Antara)

  • 6
    Shares

https://megapolitan.antaranews.com/berita/33021/ini-perjuangan-ismea-agar-batik-saingi-fashion-branded

 

Bekasi (Antara Megapolitan) – Acara Pameran Batik & Craft 2017 di Mall Grand Galaxy Park, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Jawa Barat, dalam rangka memperingati Hari Batik Nasional 2017 yang digelar 2-8 Oktober 2017.

Asosiasi Usaha Kecil dan Menengah Indonesia (ISMEA) menilai para pelaku usaha batik saat ini tengah berjuang untuk menyaingi produk `branded` yang mendominasi pangsa pasar produk fashion nasional.

“Kita masih berjuang untuk membuat batik menjadi suatu kebanggaan masyarakat. Kenyataan sekarang, kita belum bangga dengan batik. Masyarakat lebih bangga pada barang branded sehingga masih perlu kerja keras,” kata Ketua Umum ISMEA Rudiatin Endang di Bekasi, Senin.

Dikatakan Endang, sebanyak 250 lebih pengusaha UKM yang tergabung dalam ISMEA tengah memperjuangkan persaingan bisnis dengan industri fashion branded melalui serangkaian upaya.

Upaya yang dimaksud di antaranya, memperluas jangkauan pemasaran produk, melakukan inovasi produk batik, jaminan ketersediaan bahan baku hingga mengadvokasi anggota dalam memperoleh kemudahan regulasi terkait pemasarannya.

“Saat ini kita tengah menggandeng pengusaha mal untuk turut serta menyediakan ruang berdagang bagi pelaku UKM batik agar proses pemasarannya lebih luas. Agenda kerja sama dengan mal hari ini merupakan kali kedua kita melibatkan mal untuk memasarkan batik,” katanya.

Menurut dia, mal dituntut untuk punya rasa kebersamaan dengan pengusaha UKM untuk tidak hanya memasarkan barang impor dan branded kepada pengunjungnya, namun juga harus ada kepedulian pada keberlangsungan usaha batik nasional.

“Batik sebagai peninggalan budaya memiliki telah menjadi objek seni, pariwisata dan sejarah yang berpotensi ekonomi,” katanya.

Menurut dia, sejauh ini batik belum mencapai taraf kesukaan dan kebiasaan masyarakat Indonesia dalam berpakaian sehari-hari.

“Sekarang masyarakat baru senang pakai batik karena nyaman, namun belum sampai pada taraf kesukaan dan kebiasaan. Pemerintah harus terus sebar sosialisasi,” katanya.

Kendala berikutnya, kata Endang, adalah ketersediaan bahan baku yang masih relatif mahal sehingga berdampak pada harga jual produk batik tulis dan cap di masyarakat yang masih tinggi harganya.

“Batik di acara pameran kali ini, dibanderol mulai dari Rp100 ribu hingga Rp2 juta per buah, tergantung kerumitan motif dan kualitas bahan,” katanya.

Sementara itu agenda Pameran Batik & Craft 2017 di Mall Grand Galaxy Park membuka 24 tenant UKM yang menjual beragam jenis batik daerah seperti Ngawi, Lasem, Cirebon, Pekalongan, Bekasi, Yogyakarta.

Selain itu, peserta pameran juga menjual kerajinan tangan bermotif batik seperti sendal sepatu dan aksesoris lainnya.

“Limbah hasil produksi batik ini kita olah lagi menjadi barang layak pakai seperti sendal, sepatu dan aksesoris lainnya,” katanya.

Editor: Naryo

COPYRIGHT © ANTARA 2017


  • 6
    Shares

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*